• SMA NEGERI 1 KENDAL
  • WE ARE THE ONE
  • sma1kdl@gmail.com
  • (0294) 381136 / 081807031111 (Whatsapp)
  • RSS
  • Pencarian

Banjir Informasi Masyarakat Kocar-kacir

Artikel

Oleh : Safitri Ayuningtyas (XI MIPA 3)

Sejak kecil, saya selalu merasa bahwa saya sendiri adalah poros dari pergerakan dunia, meski itu sudah pasti hanya narsisme anak kecil yang sudah pasti tidak benar, beberapa peristiwa yang terjadi di sekitar saya selalu berkaitan erat dengan apa yang saya lakukan dan pikirkan. Contohnya, awal 2020 lalu, saya sedang mempelajar materi biologi kelas X-yang sejujurnya belum saya perlukan-tentang virus dan replikasinya. Saya memperhatikan pelajaran dari salah satu bimbingan belajar (bimbel) online yang menyebutkan contoh-contoh virus dan terkesima oleh cerita wabah maut hitam (black death) abad 14 lalu. Saya masih ingat bahwa riwayat pencarian saya sampai penuh tentang wabah-wabah masa lalu. Saya menjelajahi media masa untuk menemukan berbagai informasi demi memuaskan rasa penasaran saya.

Hal yang lucu sekaligus ironis adalah fakta bahwa berbilang minggu setelahnya-ketika pengetahuan saya mengenai virus dan pandemic masih hangat-hangatnya, wabah virus corona merebak di China. Saat itu saya menghabiskan waktu merefleksi dari pengetahuan yang saya miliki yang berujung pada saya merinding memikirkan efek domino dari wabah ini. Dan sayangnya, yang saya takutkan menjadi kenyataan, Pandemi virus Covid-19 bahkan masih berlanjut di masa saya menulikan tulisan ini.

Mungkin Sebagian orang merasakan seperti yang saya alami, yaitu berpikir bahwa apa yang dialami oleh dunia saat itu seperti masuk ke dunia dalam novel-novel fiksi ilmiah. Namun tentu dengan cepat mereka (termasuk saya) ditampar oleh angka kematian yang melonjak.  Skeptis dan tidak percaya perlahan berubah menjadi ketakutan. Masalahnya data-data angka yang ditampilkan bukanlah sekedar angka, melainkan nyawa. Diluar sana ada ayah-ayah yang kehilangan anak istrinya, ada pasangan-pasangan muda yang kehilangan belahan jiwanya, ada orang-orang yang kehilangan sahabat baik dan saudaranya. Kematian mereka nyata adanya.

Di masa-masa itulah ketakutan merebak merajalela, seluruh saluran TV, iklan di radio, iklan di pamflet-pamflet, baliho-baliho di sisi jalan menginformasikan seluruh cara untuk menyelamatkan diri, untuk membuat kita tetap hidup. Masalahnya informasi tidak berhenti disitu, mereka memeluk lebih erat, berlari lebih dekat, seluruh iklan di sosial media, semua grup Whatsapp keluarga ribut dengan pesan panjang yang entah sudah diteruskan berapa kali (forward message) mengenai pandemi. Sangking banyaknya, kita sampai di titik dimana kita semua tidak bisa membedakan mana yang benar dan informasi mana yang dibuat-buat, kondisi inilah yang kita sebut sebagai kebanjiran informasi.

Apa yang membuat situasi kebanjiran informasi ini menjadi demikian berbahaya? Toh pada akhirnya percaya atau tidak percaya adalah hak seseorang sebagai warga negara yang merdeka. Baik, mari kita kupas satu persatu.

Alasan pertama, tidak semua orang melakukan pengecekan ulang pada informasi yang sampai padanya. Tidak semua orang memiliki akses untuk mendapat referensi dari sumber yang kredibel dan relevan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang berkecamuk di kepala mereka. Tidak semua orang memiliki kemampuan untuk berpikir kritis sebelum meyakini suatu informasi. Padahal di masa-masa banjir seperti ini, berita bohong atau yang biasa disebut sebagai  hoax dan fakta itu sendiri, hampir tidak bisa dibedakan, terlebih untuk masyarakat awam.

Yang kedua, tanpa memastikan kebenaran informasi tersebut, masyarakat jutru menyebarkan informasi yang mereka dapat. Perbuatan tersebut selain dinilai sebagai ceroboh juga dinilai dapat merugikan orang lain, apalai kalau yang disebarkan ternyata hanyalah berita bohong. Fitnah yang tersebar di masyarakat dapat membawa presepsi dan Tindakan masyarakat ke arah yang implusif tanpa tahu bahwa yang mereka ikuti adalah berita bohong. Bukankah mereka perjuangkan menjadi sia-sia? Padahal kalau mereka menuruti anjuran untuk tetap dirumah mereka mungkin dapat menikmati kebebasan lebih cepat. Contohnya bisa kita lihat di negara-negara seperti Prancis dan China yang sudah mulai bangkit lagi berkat ketaatan warganya.

Yang ketiga yaitu ketika hoax-hoax ini disebarkan oleh suatu individu atau kelompok yang memiliki kepentingan untuk menggiring suara massa, dan sialnya dipercayai oleh masyarakat kita. Meeskipun tidak selalu, namun hal ini biasanya bermula dari dunia politik.  Hoax dan konspirasi menjadi senjata paling mematikan setara dengan rudal atau bom atom. Apalagi kalau problematika yang terjadi cukup menguras otak untuk dipahami bahkan oleh seorang yang memahami dasar-dasarnya dengan baik seperti halnya saya. Untuk masyarakat awam yang sudah terlanjur dilanda kecewa, jauh lebih mudah untuk mereka mendengar bahwa pandemi ini ‘dibuat oleh oknum’ daripada situasi yang tidak diprediksi dan terjadi begitu saja. Karena pada pilihan pertama mereka memiliki suatu objek untuk disalahkan atas segala yang menimpa, yang mana hal ini juga sesuai dengan psikologi manusia. Yang ketiga ini sebenarnya bisa dibilang sebagai puncak dari segala bahaya kebanjiran informasi, karena ditengah banyaknya data dan informasi, pergerakan oknum berkepentingan ini tidak akan mudah untuk tercium massa sebagai berita bohong daripada saat kondisi normal-normal saja.

Selain penggiringan massa, yang lebih mengerikan lagi dari persebaran hoax dan konspirasi ini adalah perpecahan karena perbedaan keyakinan atas situasi yang dihadapi bersama seperti ini. Saya sudah sering sekali melihatnya belakangan ini, saudara yang bertengkar, om dan keponakan yang saling membentak, suami dan istri yang berdebat dengan nada tinggi. Miris sekali bukan? Perbincangan mereka biasanya tidak jauh dari akan melayat atau tidak, akan menjenguk atau tidak, percaya atau tidak percaya kehadiran covid, atau yang paling baru mau vaksin atau tidak. Sejuujurnya perpecahan dan perbedaan keyakinan ini bisa dipahami, karena virus sendiri tidak bias kita lihat sembarangan dengan mata telanjang. Akan berbeda ceritanya kalau kita diserang oleh ribuan belalang atau ribuan kodok seperti jaman Firaun, karena  semua orang di dunia ini pasti akan melihat serangan itu dengan jelas, melihat wujud ‘musuh’ yang mengancam hidup mereka.

Di masa-masa sulit seperti ini saya sangat prihatin bahwa lebih banyak forward message yang berbunyi “virus ini dibuat oleh elit global” dari pada info-info soal replikasi virus yang sebenaranya lebih penting dan lebih dibutuhkan oleh masyarakat. Saya prihatin bahwa banyak sekali informasi yang sejujurnya cukup dengan copy paste di mesin pencarian seperti google mereka akan mengetahui bahwa informasi itu jelas hoax dan tidak berdasar. Saya sakit hati sekali dengan kenyataan bahwa mereka yang ‘tersesat’ mempercayai hoax sangat teguh dengan kepercayaannya dan tidak mau mendengarkan sekalipun yang disampaikan itu benar dan lebih masuk akal. Mereka hanya mempercayai apa yang mau mereka percayai, mereka hanya mau melakukan apa yang mau mereka lakukan tanpa memikirkannya dengan matang dan dewasa. Dan yang lebih manampar lagi, kenyataan bahwa pelajar yang memiliki kemudahan akses terhadap ilmu pun termakan hoax tersebut tanpa mau melakukan validasi dan pengecekan berkala.

Media sosial memang mempercepat perputaran informasi. Sangat cepat sampai sangat berbahaya. Banjir informasi juga dimulai dari sana. Sebuah media yang saat ini dipenuhi oleh para gen x dan z yang mana mereka sebagian besar seorang pelajar. Mereka-mereka inilah yang seharusnya membantu untuk meluruskan informasi yang berbelok terlalu jauh, memberikan data dan fakta hasil dari validasi yang seharusnya mudah mereka lakukan dengan kemudahan mendapatkan ilmu yang menjadi kelebihan mereka. Dengan begitu mereka telah membantu mempertahankan negara dari perpecahan dan kehancuran. Mereka juga akan membantu menyelamatkan hidup banyak orang dengan hanya memberikan validasi apakah informasi tersebut hoax atau bukan.

Generasi pelajar saat ini dihadapkan pada masalah dengan resiko sangat besar. Namun yang tidak disadari banyak orang solusi untuk masalah ini lebih mudah dari yang dijalani pahlawan jaman dahulu. Kita tidak diharuskan mengangkat bambu runcing atau mengacungkan pistol pada penjajah. Cukup dengan berhenti meneruskan informasi yang salah dan memastikan bahwa informasi yang beredar merupakan informasi yang valid serta informatif untuk masyarakat.

Siswa-siswi yang saat ini melakukan pembelajaran online mungkin diremehkan karena pengalaman mereka hanya di depan laptop atau gawai, namun dengan teliti terhadap informasi dan teknologi, mereka bisa saja menyelamatkan negeri ini. Menyelamatkan saudara-saudara kita dari pemahaman yang salah dan menyimpang. Yang paling penting yaitu dengan menuliskan sumber yang kredibel atau dari orang-orang yang kompeten untuk memberikan penjelasan maka masa akan bergerak ke arah yang benar dan seharusnya.

Apabila kebanjiran informasi di masukan ke dalam daftar bencana maka negeri kita tidak akan berhenti diterjang bencana. Disitulah peran pada pemuda dan pelajar yaitu memeriksa ulang tiap informasi lalu menyebarkan kebenarannya untuk mengubur hoax-hoax yang turut hanyut di dalam banjir informasi. Karena dampak dari kebanjiran informasi bukanlah sekedar kebingungan atau pergerakan massa ke arah yang salah, melainkan juga mengorbankan nyawa lainnya. Apabila seseorang terlanjur mempercayai berita bohong bahwa orang sakit akan selalu di covid-kan maka apabila mereka sakit mereka merasa bahwa pergi ke dokter atau ahli Kesehatan tidak diperlukan. Padahal hal ini tidak benar dan kalaupun ada oknum rumah sakit yang melakukan praktik seperti ini, maka tidak semua tenaga medis melakukan hal yang serupa, tidak semua rumah sakit memiliki kebijakan yang demikian. Kesimpulan masyarakat ini disebut dengan istilah generalisasi yang mana mereka menyamaratakan segala sesuatu yang tidak demikian. Akibatnya? Beberapa nyawa yang seharusnya bisa diselamatkan dengan penangan yang benar harus kehilangan kesempatan hidup mereka.

Contoh lainnya adalah kerika beredar berita bohong tidak berdasar oleh seorang yang mengaku dokter bahwa covid ini tidak ada, mereka yang meninggal diakibatkan interaksi antar obat. Berita tidak menyenangkan ini dikabarkan membuat banyak pasien covid yag menolak obat dari perawat dan menolak penanganan rumah sakit. Bisakah dibayangkan bagaimana sakit hatinya para tenaga medis yang bersusah payah begadang dibalut alat pelindung diri yang sesak dan panas demi menyelamatkan nyawa orang-orang justru dipandang sinis nan curiga dianggap sebagai dalang kematian saudara-saudari mereka. Tentu yang rugi adalah pasien itu sendiri, karena pada akhirnya rasa sakit dan kematian akan dialami mereka sendiri.

Pada awal abad ke 21 informasi dikatakan sama berharganya dengan emas, atau bahkan lebih bernilai daripada emas. Apabila menilik dari pembahasan sebelumnya dimana kesalahan informasi dapat membuat nyawa melayang maka pernyataan itu pasti benar adanya. Di medan perang inilah generasi x dan generasi z akan berperang, lawan mereka adalah berita bohong, generalisasi, dan teman-temannya demi melindungi masyarakat Indonesia dari kebanjiran informasi.

Komentari Tulisan Ini
Tulisan Lainnya
MONITORING SELEKSI PPPK GURU OLEH BUPATI KENDAL

Selasa, 14 September 2021. Bupati Kendal, Dico M. Ganinduto bersama rombongan, melaksanakan kunjungan ke SMA Negeri 1 Kendal. Kunjungan ini dilakukan dalam rangka memantau pelaksanaan s

14/09/2021 18:54 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 241 kali
RAPAT KOMITE BERSAMA ORANG TUA WALI FULL DARING

Pada tanggal 22 Juli 2021, hari kamis. SMA Negeri 1 Kendal mengadakan kegiatan Rapat Online bersama orangtua wali murid beserta Komite SMA Negeri 1 Kendal. Kegiatan ini dihadiri oleh Ke

23/07/2021 21:47 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 115 kali
INFO! DAFTAR ULANG & PERBAIKAN BERKAS DAFTAR ULANG

Assalamualaikum, selamat sore Calon Peserta Didik SMA N 1 Kendal beserta Orang Tua / Wali Berikut kami sampaikan hasil verifikasi berkas daftar ulang PPDB SMA N 1 Kendal Tahun 2021

01/07/2021 16:07 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 585 kali
UPDATE INFO PPDB 29 JUNI!

AGENDA DAFTAR ULANG ONLINE Selamat pagi, CPD SMA Negeri 1 Kendal. Berikut kami sampaikan beberapa informasi penting berkaitan dengan Agenda Daftar Ulang Online SMA Negeri 1 Kendal Tahun

29/06/2021 11:42 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 786 kali
UPDATE! PENGUMUMAN DAFTAR ULANG!

Assalamualaikum, yang ditunggu akhirnya datang juga, mimin persilahkan untuk setiap Peserta Didik Baru kelas X bersama orang tua walinya SILAHKAN UNTUK BISA DICERMATI  PENGUMUMAN D

27/06/2021 19:51 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 633 kali
PENGUMUMAN PPDB 2021 SMAN1K

Assalamualaikum, selamat sore, salam sejahtera, semoga kita semua dalam keadaan sehat wal afiat ya.. jangan lupa prokes selalu oh ya, mimin disini ingin sampaikan berita gembira, kepada

27/06/2021 17:50 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 507 kali
AJUAN AKUN PPDB 2021

Penerimaan Peserta Didik Baru Tahun 2021 sudah dibuka, calon peserta didik melakukan pengajuan akun pada tanggal 14-19 Juni 2021. Pada hari ini, sabtu 19 Juni 2021 SMA Negeri 1 Kendal m

19/06/2021 14:21 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 276 kali
SELAMAT PURNA TUGAS GURU EKONOMIKU!

Hari ini tepat tanggal 31 Mei 2021, Aminah, S.Pd,.M.Si Guru Ekonomi SMA Negeri 1 Kendal telah menyelesaikan tugas di SMA Negeri 1 Kendal.  Beliau telah menjalani tugas selama 36 ta

31/05/2021 15:30 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 194 kali
KOORDINASI AWAL PANITIA PPDB 2021

Assalamualaikum wr.wb,   Pertama-tama mimin sampaikan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 H, Mohon maaf lahir batin ya, dan juga untuk umat Kristiani, selamat hari kenaikan Isa Almas

21/05/2021 13:48 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 883 kali
SMAN1K READY FOR PTM TAHAP 1

Tanggal 5 April 2021 merupakan hari dimana SMA Negeri 1 Kendal memulai tahap 1 ujicoba Pertemuan Tatap Muka. Berbagai persiapan dilakukan melalui pembentukan panitia dan pemantapan satg

09/04/2021 13:55 - Oleh SMAN 1 KENDAL - Dilihat 289 kali